jump to navigation

Pacaran High Class & Berkualitas Januari 19, 2008

Posted by muktihadid in Artikel, Budaya, hikmah, humaniora, Kehidupan, Muhasabah, Pendidikan, renungan, sosial, Umum.
trackback

Pacaran adalah suasana yang paling ditunggu-tunggu oleh para muda-mudi dan orang tua yang lagi puber kedua. Beribu-ribu perasaan berkecamuk dalam benak orang yang lagi berpacaran. Bermacam-macam cara orang lakukan untuk dapat berpacaran. Sampai-sampai kisah pacaran menjadi komoditas yang laku di tonton dan dibaca di segala media. Makna pacaran dalam kamus Linguist adalah 1.go put with members of opposite sex, 2. be boy and girl friends, 3. engage in sexual play.

Pacaran yang umum dilakukan orang adalah sebagai pelampiasan rasa suka dan cinta kepada lawan jenisnya yang mengarah kepada pemuasan batin dan biologis. Namun jika caranya tidak sesuai dengan kaedah yang benar dan bermartabat, maka akan menimbulkan malapetaka bagi yang melakukannya. Seperti kasus aborsi, terjerumus dalam dunia prostitusi bahkan bunuh diri adalah contoh yang sering terjadi akibat pacaran yang kebablasan. Pihak yang sering dirugikan adalah para kaum hawa yang menjadi pihak yang lemah.

Apalagi arus pengaruh budaya globalisasi yang buruk yang ditayangkan dalam film-film holywood dan bolywood yang kemudian ditransfer dalam bentuk sinetron lokal yang banyak ditonton dan dipraktekan para ABG dan orang tua yang lagi puber kedua yang awam pengetahuan agama dan lemah imannya. Sehingga jangan heran kalau hari ini nge-trend “Pernikahan sistem DP”, nikah baru 6 atau 7 bulan tapi sudah melahirkan anak. Itu masih mending ada yang bertanggung jawab, kini banyak anak yang terlahir tanpa status yang jelas siapa bapaknya (duh kasihan sekali, bagaimana masa depannya nanti ?).

Lalu bagaimana sih Pacaran High Class & Berkualitas itu ?

Manusia-manusia hebat yang terlahir ke dunia dengan membawa pengaruh perubahan yang maha dahsyat dan mengagumkan yang membawa manusia lainnya kepada kehidupan yang lebih baik pada zamannya, seperti para nabi, wali, ulama yang lurus, raja/presiden yang adil dan bijaksana, adalah terlahir dari keluarga yang orang tuanya berpacaran dengan kaedah yang baik dan bermartabat.

Sebelum mereka berpacaran, ada kalanya mereka sudah atau belum saling mengenal antara keduanya, ada yang mengenal melalui perjodohan orang tuanya, dari sanak familinya atau sahabatnya bahkan dari pandangan pertamanya. Lalu dari pihak lelaki meminta dinikahkan oleh orang tuanya untuk meminang gadis pujaannya untuk dijadikan isterinya dengan mahar yang diminta dan pantas untuknya. Jika kedua orang tua sudah saling setuju, maka dilangsungkanlah pernikahan antara keduanya. Setelah itu masa babak pacaran high class & berkualitas dimulakan.

Setelah menikah berarti hubungan biologis yang dilakukan antara lawan jenis yang tadinya haram menjadi halal. Honey moon sebagai taman untuk memadu kasih dan saling mengenal antara kedua insan ini. Perasaan yang lepas bebas, lapang, tenang, dan terlindungi oleh payung hukum pernikahan yang sakral dan suci adalah surga dunia untuk mereguk kenikmatan batin dan biologis yang memuaskan hasrat insani, yang nantinya akan melahirkan buah cinta dan kasih sayang yang unggul, mewarisi sifat dan watak mulia kedua orang tuanya. Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya.

Jika menginginkan anak yang berbakti kepada Tuhannya, Ibu bapaknya, Nusa dan Bangsanya, proseslah kelahirannya dengan Pacaran High Class & Berkulaitas!

Iklan

Komentar»

1. ranywaisya - Februari 10, 2008

Pengen sih pacaran kayak diatas, tapi ntar kalo ada sifat atau hal yg buruk yg ada didiri suami kita, dan kita nggak bisa menerimanya. Mau gimana? Putus…kan nggak pacaran. Cerai…kan baru nikah.

@ ranywaisya,
Ass, Wr.Wb
Yakinlah bahwa Allah Swt akan memberikan pasangan hidup yang sesuai, bagi wanita yang beriman dan baik akan mendapat suami yang sholeh dan sebaliknya, tiap manusia tidak ada yang sempurna pasti ada kekurangannya, namun jika sudah menikah kita harus menerima kelebihan dan kekurangan pasangan hidup kita, karena letak kedamaian RT adalah kita mampu menerima & memahami kekurangan pasangan hidup kita dan dengan sabar berupaya memperbaiki sifat buruknya dengan doa dan tauladan yang baik dari kita.
Semoga dimudahkan mendapatkan pasangan hidup yang sholeh. Amin.

2. muktihadid - April 3, 2008

Islam adalah agama yang syumul. Sebuah agama yang lengkap. Islam tidak mungkin menyekat fitrah manusia yang sememangnya ingin menyayangi dan ingin disayangi. Untuk apa Allah menciptakan manusia berfitrah seperti ini jika manusia akan diperintahkan untuk membunuh fitrahnya itu? Ajaran Islam telah diturunkan oleh Allah untuk memasang bingkai agar kemahuan manusia itu dapat disalurkan dengan cara yang terbaik. Selain itu, Islam menutup rapat jalan kemaksiatan dan membuka seluas-luasnya jalan menuju ketaatan serta memberi dorongan kuat ke arah perlaksanaanya.Rasulullah pernah mengecam salah seorang sahabat yang bertekad untuk tidak bernikah. Ini merupakan salah satu bukti bahawa Islam mengakui fitrah manusia yang ingin cinta-menyintai ini.

Percintaan dalam Islam hanyalah selepas termetrainya sebuah ikatan pernikahan antara dua insan, iaitu setelah bergelar suami isteri. Islam telah menggariskan panduan dalam menuju ke arah gerbang perkahwinan ini. Ustaz Hassan Din telah memberikan pendapatnya mengenai hal ini dalam Al-Kulliyah di TV3 pada 28 Julai 2006, iaitu pada hari Jumaat. Tajuk perbincangan Al-Kulliyah kali itu agak menarik ; Jodoh.
Apabila diminta memberikan pendapat beliau, beliau telah mengatakan yang cara masyarakat sekarang telah lari daripada syariat yang sepatutnya. “Sebenarnya dalam Islam, apabila seseorang lelaki itu telah berkenan dengan seorang wanita dan ingin menjadikan teman hidupnya, sepatutnya lelaki itu berjumpa dengan wali si perempuan tadi untuk menyatakan niatnya untuk masuk meminang. Tetapi masyarakat sekarang silap. Mereka terus berjumpa dengan yang empunya diri dan terus menyatakan niat hatinya. Kemudian mereka bercinta, berjanji sumpah setia dan segala-galanya. Sedangkan ibubapa mereka langsung tidak tahu akan perhubungan mereka ini. Setelah sekian lama bercinta, apabila ingin melangsungkan perkahwinan, emak dan ayah tak bersetuju dengan mengeluarkan pelbagai alasan,” terang beliau.

Beliau juga menerangkan konsep peminangan ini. Kata beliau, “Ibu bapa mungkin sudah ada pilihan mereka sendiri. Oleh itu, dengan menyatakan niat kepada ibubapa, mereka akan berjumpa sendiri dengan wali perempuan tadi untuk mengenali mereka dan calon menantu mereka dengan lebih jelas. Setelah kedua-dua pihak bersetuju, barulah dijalankan upacara peminangan, iaitu kedua-dua insan tadi telah menjadi tunang. Apabila sudah menjadi tunangan orang, adalah Haram perempaun itu dipinang oleh lelaki lain, seperti yang telah dijelaskan oleh Rasulullah dalam hadis baginda. Dalam masa pertunangan inilah kedua-dua pihak lelaki dan perempuan tadi akan saling mengenali antara satu-sama lain, bagi memastikan adakah ini merupakan pasangan hidupnya yang sebenar. Jika kedua-duanya sudah bersetuju, barulah pernikahan dilangsungkan,” jelas beliau lagi.

Namun begitu, Ustaz Hassan Din menegaskan bahawa bertunang bukan merupakan lesen yang membenarkan kedua-dua pasangan bermesra-mesra seperti suami isteri. Bertunang hanyalah untuk saling mengenali antara satu sama lain dan bukannya untuk bercinta. Pasangan yang telah bertunang tetap tidak boleh keluar berdua-duaan tanpa ditemani oleh ahli keluarga. Selagi belum bernikah, mereka tetap dua insan yang bukan mahram dan masih perlu manjaga batasan-batasan Islam seperti yang telah dibincangkan sebelum ini. Dan jika dalam tempoh pertunangan itu didapati kedua-dua pasangan ini tidak secocok atau tidak serasi, maka pertunangan bolehlah diputuskan secara baik melalui persetujuan kedua-dua belah pihak.

Lihat, betapa indahnya Islam mengaturkan perjalanan hidup penganutnya. Cukup teratur dan sitematik. Cara ini dapat mengelakkan daripada berlakunya maksiat dan perkara-perkara lain yang tidak diingini. Dalam masa yang sama, ia menuju kepada pembentukan keluarga bahagia yang diidamkan oleh manusia serta diredhai oleh Allah. Inilah percintaan dalam Islam, iaitu selepas perkahwinan. Insya-Allah kalau segalanya dilakukan dengan niat ikhlas kerana Allah dan bukan atas dasar nafsu dan keduniaan semata-mata, Allah akan mempermudah urusan kita itu.

Untuk kita yang masih menimba ilmu, tidak perlulah bersusah-susah mencari jodoh sekarang. Jodoh di tangan Allah, pasti bertemu jua dengan taqdirnya. Sekarang kita mempunyai matlamat yang lebih penting iaitu mendapatkan kecemerlangan dalam pelajaran dan menunaikan tanggungjawab kita sebagai muslim. Banyak lagi tanggungjawab yang perlu kita pikul dan bercinta bukanlah sesuatu yang perlu buat masa sekarang. Berusahalah menjadi muslim dan muslimah sejati serta mengamalkan Islam dalam kehidupan kita. (KMS Community Portal)

3. muktihadid - April 3, 2008

Hadits ini menunjukkan bahwa memandang wanita yang tidak halal untuk dipandang meskipun tanpa syahwat adalah zina mata . Mendengar ucapan wanita (selain istri) dalam bentuk menikmati adalah zina telinga. Berbicara dengan wanita (selain istrinya) dalam bentuk menikmati atau menggoda dan merayunya adalah zina lisan. Menyentuh wanita yang tidak dihalalkan untuk disentuh baik dengan memegang atau yang lainnya adalah zina tangan. Mengayunkan langkah menuju wanita yang menarik hatinya atau menuju tempat perzinaan adalah zina kaki. Sementara kalbu berkeinginan dan mengangan-angankan wanita yang memikatnya, maka itulah zina kalbu. Kemudian boleh jadi kemaluannya mengikuti dengan melakukan perzinaan yang berarti kemaluannya telah membenarkan; atau dia selamat dari zina kemaluan yang berarti kemaluannya telah mendustakan. (Lihat Syarh Riyadhis Shalihin karya Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, pada syarah hadits no. 16 22)
sebelumnya kita telah mengetahui hadist berikut :

Janganlah salah seorang dari kalian berkhalwat dengan seorang wanita karena sesungguhnya syaitan menjadi orang ketiga diantara mereka berdua.
(HR. Ahmad 1/18, Ibnu Hibban [lihat Shahih Ibnu Hibban 1/436], At-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Awshoth 2/184, dan Al-Baihaqi dalam sunannya 7/91. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Shahihah 1/792 no. 430)

dan hadist larangan berkhalwat :

Dari Ibnu Abbas, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Janganlah seorang laki-laki berkhalwat dengan seorang wanita kacuali jika bersama dengan mahrom sang wanita tersebut.” Lalu berdirilah seseorang dan berkata, “Wahai Rasulullah, istriku keluar untuk berhaji, dan aku telah mendaftarkan diriku untuk berjihad pada perang ini dan itu,” maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Kembalilah!, dan berhajilah bersama istrimu.”
(HR. Al-Bukhari no. 5233 dan Muslim 2/975)
Dan hadist yang digunakan tentang thread ini adalah :

Datang seorang wanita dari kaum Ansor kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun berkhalwat dengannya, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Demi Allah kalian (kaum Anshor) adalah orang-orang yang paling aku cintai.” (HR. Al-Bukhari no. 5234, Kitabun Nikah)

dan

Dari Anas bin Malik bahwasanya seorang wanita yang peikirannya agak terganggu berkata kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Rasulullah, saya punya ada perlu denganmu”, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepadanya, “Wahai Ummu fulan, lihatlah kepada jalan mana saja yang engkau mau hingga aku penuhi keperluanmu”. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun berkhalwat dengan wanita tersebut di sebuah jalan hingga wanita tersebut selesai dari keperluannya
Diantaranya diriwayatkan oleh Imam Muslim (4/1812)
Perhatikan kedua hadist di atas, jelaslah berkhalwatnya rasul adalah sebuah kepentingan yang jauh dari urusan cinta seperti halnya yang dibahas dalam thread ini.

karena hadist tersebut dapat dipastikan bahwa rasul jauh dari hal nafsu syahwat.

Yaitu perhatikan hadist berikut :

Dan siapakah dari kalian yang mampu menahan gejolak nafsunya sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bisa menahan syahwatnya.
(Fathul Bari 9/414).
Nah…dari tujuan hadist tersebut adalah untuk suatu permasalahan tertentu yang jauh dari permasalahan cinta dan syahwat.

sedangkan jika dalam hal pacaran islami, jelaslah dapat dipastikan 100% bahwa hal tsb berhubungan dengan cinta. sedangkan cinta sebelum pernikahan lebih dekat dari pada zina.

hal tersebut berpegang pada

“Tidak pernah aku tinggalkan fitnah yang lebih berbahaya terhadap kaum pria daripada finah para wanita.”
(HR. Al-Bukhari no. 5096 [Kitabun Nikah] dan Mulim no. 97,98 [Kitab Adz-Dzikir])

dan
Dalam riwayat yang lain dari Ali bin Zaid bin Jad’an, bahwasanya Sa’id berkata, “Tidaklah syaitan berputus asa dari (menggoda) sesuatu kecuali ia mencari jalan keluar dengan mempergunakan para wanita (sebagai senjatanya untuk menggoda)”, Ali bin Zaid bin Jad’an berkata, Kemudian Sa’id berkata (padahal waktu itu ia telah berumur 84 tahun dan matanya yang satu tidak bisa digunakan untuk melihat lagi, dan mata yang satunya lagi rabun): “Tidak ada sesuatu yang lebih aku takutkan daripada para wanita.”
(Diriwayatkan oleh Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman 4/373 no. 5452 dengan sanadnya hingga Ali bin Al-Madini dari Sufyan dari Ali bin Zaid bin Jad’an).

Nah…karena qt adalah manusia yang lemah, jauh dari apa yang ada pada diri rasul…jangankan rasul, terhadap sahabat rasul aja sulit.

So…ga ada yang bisa ngejamin kalo’ 2 orang yg berkhalwat walau di tempat umum dapat terhindar dari zina.
karena, jika sudah dalam keadaan seperti itu banyak fitnah yang dapat terjadi, walau 1 %.
(Aturan bercinta dalam Islam; YAHOO ANSWER)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Januari 2008
    S S R K J S M
    « Des   Feb »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031  
  • Kategori

  • Arsip

  • Tulisan Teratas

  • Tulisan Terakhir

  • Komentar Terbaru

    muktihadid di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ajeng di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ketchupz Bowo di Kenapa Hari Ahad dirubah Menja…
    Justinus Henry di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ahmad samarin Hasibu… di Misteri Lembing si Kutu H…
  • Blog Stats

  • Klik tertinggi

  • Meta

  • ALWAQTU KASYOIF

  • Pengunjung

    Locations of visitors to this page
  • %d blogger menyukai ini: