jump to navigation

Inspirasi dari sebuah cangkir September 30, 2012

Posted by muktihadid in Artikel.
Tags: ,
trackback

Bismillahirrahmaanirrahim

Kepekaan akan sesuatu yang ada disekitar kita akan membuahkan inspirasi yang tak terduga. Salah satunya adalah dari sebuah cangkir kesayanganku. Memang sepintas seperti biasa –biasa saja, namun jika kurenungi lebih dalam lagi, keberadaannya membuatku tersadar.

Cangkirku berhias motif setengah bola sepak.  Kugunakan untuk minum teh atau kopi. Hanya digunakan untukku saja, tak pernah dipinjamkan kepada yang lain karena saking sayangnya.

Pada suatu pagi menjelang siang , untuk menghilangkan kepenatan bekerja semalaman, kuseduh secangkir kopi, namun untuk memanaskan air biasanya kugunakan elemen pemanas. Biasanya kutunggu selama kurang lebih 5 menit air matang mendidih, namun kala itu kutinggal selonjoran sebentar di kasur, astaga rupanya kutertidur lelap dalam hitungan beberapa jam. Untungnya, temanku datang menyadarkanku.  Astaghfirullohal’adzim, air yang kumasak dalam cangkir mengering membara api ! Ujung besi elemen menghitam dan gagangnya pun melumer. Segera kucabut kabel elemen dari stopkontak listrik, duh akibatnya sungguh fatal! Cangkir kesayanganku RETAK menghitam bernoda lumeran plastik gagang elemen. Lemes bercampur tegang menggelayut dalam hatiku saat itu.

Ah! Cangkir kesayanganku telah berubah menjadi seonggok benda afkir yang tak berfungsi lagi sebagaimana biasanya. Tragedi ini membuatku tersadar, namun hebatnya dengan kejadian itu menjadikan pelajaran berhikmah buatku.” Bahwa manusia memang terkadang  lalai, teramat mencintai suatu benda yang merasa miliknya.”  Teringat aku akan pesan dari Junjunganku Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam , “Cintailah kekasihmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi musuhmu pada suatu saat nanti. Dan bencilah musuhmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi sahabat dekatmu pada suatu saat nanti” (Diriwayatkan oleh Tirmidzi, menurut Albani hadis ini Shahih). Intinya janganlah terlalu berlebihan dalam mencintai dan memiliki sesuatu (harta, tahta, wanita), karena semuanya hanyalah ujian dan titipan yang nantinya akan diminta pertanggungjawaban oleh Sang Maha Pemberi.

Walhamdulillahirobbil’aalamin.

GambarGambar

Gambar

 

Iklan

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • September 2012
    S S R K J S M
    « Agu   Nov »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
  • Kategori

  • Arsip

  • Tulisan Teratas

  • Tulisan Terakhir

  • Komentar Terbaru

    muktihadid di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ajeng di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ketchupz Bowo di Kenapa Hari Ahad dirubah Menja…
    Justinus Henry di Misteri Lembing si Kutu H…
    Ahmad samarin Hasibu… di Misteri Lembing si Kutu H…
  • Blog Stats

  • Klik tertinggi

  • Meta

  • ALWAQTU KASYOIF

  • Pengunjung

    Locations of visitors to this page
  • %d blogger menyukai ini: